Selasa, November 27, 2007

Di Negeri Dingin

Ceritanya, udah seminggu ini, saya berada di London. Bukan buat jalan-jalan, tetapi untuk magang di salah satu bank Eropah yang punya cabang ndek sini. Duh ternyata London itu kalo lagi bulan begini dinginnya terasa sekali. Kadang suhu udara mencapai 4 derajat celcius. Kalo lagi jalan-jalan di jakarta, bisanya kita mampir ke Mall sekedar untuk mencari kesejukan, tetapi di sini kalo kelamaan di jalan malahan mampir ke Mall untuk mencari kehangatan.


Kalo di jakarta, bubaran kantor jam 5 masih terlihat terang dan bisa jalan-jalan ke Mall atau cafe, tetepi ndek sini, bubaran kantor jam 5 udah gelap gulita dan mall juga udah banyak yang tutup. Jadinya engga banyak waktu buat sight-seeing. Tapi engga pa pa lah...setidaknya sayah bisa merasakan AC alam yang suejek dan dingin sepanjang hari.

Kayaknya sih enak juga kalo kerja ndek sini, meskipun harga barangnya muahal..tetapi masih tertutup oleh gaji yang lumayan tinggi. Bayangin...tarif tukang pijit ndek sini £40/jam, jadi kalo sehari mijet 5 jam maka si Mang Ipin bisa ngantongin £200 per hari. Kalo sebulan mijit 25 hari, maka sebulan dapet £5000, wah..gede banget khan. Kalo di beliin jas M&S yang seharga £145, bisa dapet sekarung dech.

Tapi ya sudahlah...kita khan engga boleh ngiri ama orang. Rezeki mah..udah ada yang ngatur. Asal kita mau berusaha..Insya Allah hidup akan bahagia.
Udah dulu dech cerita sayah dari Negeri Dongeng..Dingin ini..kapan di sambung lagi.
Btw, ndek London sini, meskipun sekolahnya cuman jebolan SD dan jadi pengemis, tetapi bahasa Ingris jago lho...he.he.he.he

3 komentar:

sachroel mengatakan...

sampe kapan di sana mas?
jangan lupa oleh2 nya ya hehehe.

Puput mengatakan...

betul semua udah punya rejeki masing2... :)

Aris Heru Utomo mengatakan...

pendapatan bisa gede mas, tapi jangan lupa pajaknya juga gede, belum lagi utk bayar asuransi ini itu ... :)