Senin, Maret 12, 2007

Bermalam di Preanger


Minggu lalu, saya mengikuti pelatihan Leadership di Hotel Grand Preanger. Karena saya juarang ke Bandung, maka sempet salah sebut sebagai Hotel Panghegar, hi hi hi, emang ndesit. Bangunannya sih biasa saja, interiornya juga standar (maksud saya standar hotel lah). Selama 3 hari nginep ndek Preanger, saya tidak menemukan hal istimewa.
Namun pada hari ketiga, temen saya menunjukkan sebuah prasasti di dinding Hotel yang menunjukkan asal-asulnya. Kata temen saya itu, dulunya Hotel Preanger adalah tempal kumpulnya orang kaya di Pasundan. Mudah-mudahan gue ketularan kaya raya, he.he.he.
Setelah balik kantor lagi, maka saya pun mulai mencari informasi tentang Sejarah-nya Hotel Preanger, antara lain ada di sini, dan juga ndhek sini.
Ternyata sejak jaman dulu sudah banyak orang kaya di Bandung dengan perkebunan yang luas. Apakah yang dimaksud kebun Teh? ya endak tahu saya. Tidak heran kalo mojang priangan cantik-cantik, lha wong babenya kaya raya, jadi pasti terawat deh anaknya.
Yang juga bikin bangga saya adalah salah satu arsitek renovasi pada tahun 1929 adalah Bung Karno.
Huebat kan, baru umur 28 tahun udah bisa bikin hotel.
Ada lagi hotel kuno yang menarik untuk di-inepi, yaitu Hotel Tugu Malang. Suasana Hotel Tugu Malang memang terkesan magis dan orientalis, namun nyaman. Menu makannya juga OK punya. Halah kok malah studi banding.

2 komentar:

NiLA Obsidian mengatakan...

waaa.....jadi kangen bandung....
preanger emang hotel lama (jaman baheula)
jadi inget waktu saya kecil...seminggu sekali bernang di sana....soalnya dapet freepass...
(ga ketemu yang "aneh2" kan) hehe

Seeharrie@gmail.com mengatakan...

Yang "aneh" itu apa ya??
Engga ada tuh, tetapi yang kocak ada. Temenku sepulang dari belanja di FO, balik ke hotel pake mikrolet, dan waktu sampai di hotel, di buka-in pintu mikrolet oleh bell-boynya. He.he.kalo di Jakarta, mana boleh tuh mikrolet ngetem di loby hotel.