Kamis, Juli 19, 2007

Sepak Bola Kehidupan

Akhirnya...pupus sudah harapan rakyat Indonesia untuk dapat menyaksikan kesebelas Indonesia berkiprah lebih lanjut di Asian Cup 2007. Meskipun begitu, masih ada sedikit kebanggan dalam diri saya, yaitu kesebelasan kita mampu mengalahkan Bahrain, bahkan nyaris draw melawan Arab Saudi.

Yang bikin gw paling gondok bin kesel adalah kekalahan Indonesia melawan Arab Saudi, bayangkan hanya kurang dari 2 menit, gawang Indonesia berhasil di bobol. Tetapi hal itu justru menjadi pelajaran berharga bagi kita. Dalam kehidupan ini, kita harus selalu waspada, jangan sampai menjelang akhir hayat....kita justru terjerumus ke lembah nista.

Bayangkan....seandainya sedari kecil kita telah beribadah dengan tekun, rajin berdoa di Rumah Tuhan, membantu kaum yang lemah, ....tetapi ...di ujung senja kita tergoda oleh bujuk rayu Setan dan akhirnya melakukan perbuatan yang tercela dan terkutuk...maka....sirnalah segala simpanan pahala yang kita miliki....yang tersisa hanya kumpulan dosa.

Karena itu...sebelum peluit Sang Khaliq ditiup, kita harus senantiasa berusaha berbuat kebaikan,jangan terlena sedikit pun, sehingga kita bisa "pulang" dengan jiwa yang suci.

Bravo Indonesia....Jangan Patah Semangat...Masih banyak Cup-Cup lainnya yang bisa direngkuh.

6 komentar:

ely meyer mengatakan...

sayang sekali nggak bisa nonton langsung dari sini :(

Harrie mengatakan...

Doain aza Timnas Indonesia masuk ke World Cup atawa Olimpiade, jadi bisa disiarin di seluruh dunia he.he.he.

ely meyer mengatakan...

silahkan Har, blogmu tak link juga ya, thanks!

soechi mengatakan...

Hikss...
iya mas pas lawan Arab, rasanya mau ngacak2 wasitnya...klo ku blg wasitnya kurang fair kmrn itu...wahhh pokoke sedih tak berujung deh


S 03 CI

istantina mengatakan...

hiks sempet sedih juga tapi life must go on tho mas... meski aku gak ngerti-ngerti banget tentang bola, tapi bisa gemez juga loh pas nontonnya...

Harrie mengatakan...

#soechi : penontonnya juga gak fair, masak yang didukung cuman Tim Indonesia..hik

#istantina : kalo udah ngerti bola, mau jadi manajer TimNas ?